Selasa, 23 April 2013

Pemerintah mengklaim

Pemimpin Pemimpin Papua telah menyuarakan keprihatinan mereka pada rencana selama lebih dari seribu tentara Indonesia untuk membangun 1.500 km jalan baru dalam dua tahun ke depan untuk mempercepat 'pembangunan' di Papua Barat.

Pemerintah mengklaim bahwa kerusuhan di wilayah tersebut disebabkan oleh kurangnya 'pembangunan', sementara Papua menyalahkan masalah mereka atas pelanggaran hak-hak politik dan hak asasi manusia. Survival International dan banyak ketakutan Papua bahwa masuknya tentara tidak akan membawa perkembangan atau perdamaian ke wilayah tersebut.

Satu pemimpin Papua, Pdt Socratez Yoman, mengatakan kelangsungan hidup, 'The West Papua tidak perlu jalan-jalan besar, tapi kehidupan yang lebih baik di tanah mereka sendiri, tanpa intimidasi, teror, kekerasan dan pembunuhan'.

Pemimpin lain, Markus Haluk, memperingatkan bahwa jalan akan membuka hutan untuk pembalakan liar, sebagian besar mungkin di tangan militer.

Kehadiran militer di Papua Barat hampir selalu disertai dengan pelanggaran hak asasi manusia seperti pembunuhan, penangkapan sewenang-wenang, pemerkosaan dan penyiksaan.

Jadi yang disebut 'pembangunan' telah mengakibatkan kerusakan yang sangat besar bagi masyarakat Papua. Meskipun kehadiran tambang emas terbesar di dunia, Papua Barat tetap menjadi wilayah termiskin di Indonesia dengan tingkat HIV / AIDS dianggap 20 kali lebih tinggi dari seluruh negara. Banyak kasus HIV / AIDS dapat ditelusuri kembali ke industri seks komersial, yang telah mengiringi kedatangan buruh migran di memancing, penebangan dan industri pertambangan.

Banyak orang Papua percaya bahwa militer memiliki kepentingan dalam memperkenalkan HIV / AIDS di Papua Barat dan melihatnya sebagai upaya pembersihan etnis. Di beberapa daerah militer telah disediakan alkohol dan pelacur untuk menyuap para pemimpin suku untuk mendapatkan akses ke tanah mereka dan sumber dayanya. Penyakit ini menghancurkan beberapa suku. Harga yang sangat tinggi di daerah di mana yang disebut 'pembangunan' telah terjadi, seperti dekat dengan AS dan Inggris yang dimiliki tambang Grasberg.

Survival International menyerukan kepada pemerintah Indonesia untuk mengakhiri pelanggaran hak asasi manusia di Papua Barat dan untuk masuk ke dalam pembicaraan yang berarti dengan rakyat Papua sehingga mereka dapat memutuskan cara mereka sendiri hidup, prioritas pembangunan mereka sendiri dan masa depan mereka sendiri.

0 komentar:

Social Icons

Button Color

image

riowemel1's  album on Photobucket

My Muzix

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | cheap international voip calls